Make your own free website on Tripod.com
Media Monitoring Club
Temu Pendengar NHK dan Simposium 50 tahun Persahabatan Indonesia-Jepang
Home | DW | RRI | Voice of America | Hasil Polling Frekwensi Radio Gelombang Pendek Terbaik | Radio Australia | Hubungi Kami | CVC | Radio Taiwan International | KBS World Radio | TVRI | Personel Media Monitoring Club | Radio Singapore International | Temu Pendengar NHK dan Simposium 50 tahun Persahabatan Indonesia-Jepang | Profil Media Monitoring Club

Temu Pendengar NHK

Temu Pendengar  NHK World Radio Jepang.

 

Persiapan.

Beberapa tahun lalu (1-2 tahun yang lalu) telah diadakan temu pendengar Radio Jepang NHK World di Surabaya yang dihadiri oleh sekitar 40 orang (menurut informasi yang kami terima). Redaksi dan beberapa rekan-rekan di Sulawesi Selatan dan sekitarnya (Wilayah Timur) tidak sempat datang mengingat jauhnya lokasi temu pendengar (mungkin disebabkan faktor kesibukan dan sebagian besarnya, tentu faktor dana). Kami, beberapa pendengar dan klub yang tersebar di bagian timur Indonesia, selalu merasa diabaikan jika pemilihan lokasi temu pendengar dilakukan oleh stasiun-stasiun internasional jika mereka hendak melaksanakan temu pendengar. Kami selalu mengusulkan bahwa sekali-kali Temu Pendengar diadakan di Makassar. Dan barulah keinginan untuk menjadi tuan rumah temu pendengar mendapat angin segar ketika Produser Radio Jepang NHK World,  Ms. Tomoko Yoshihara mengemail kepada redaksi bahwa kemungkinan besar Temu Pendengar akan diadakan di Makassar.

 

Sebagai tahap persiapan, redaksi kemudian menghubungi semua pendengar radio yang ada dalam phonebook redaksi, sekitar 100 orang kami hubungi melalui sms, 14 orang diantaranya yang mendaftarkan diri, termasuk dari Broadcast Monitor Club (Sdr. Abd. Wahab Al-Bilal) Sulawesi Barat.

Mengingat jumlah peserta yang mendaftar melalui sms hanya 14 orang, ditambah 12 orang dari Radio Listeners Club (RLC) Makasssar, maka kami memuat iklan di Koran Harian Tribun Timur mulai tanggal 27 Februari hingga tanggal 11 Maret 2008. Dari iklan yang kami muat, maka kami menerima 28 orang lagi yang mendaftar, sehingga jumlah keseluruhan yang mendaftar lewat kami ada 42 orang, ditambah 12 orang dari RLC, dan selebihnya mendaftar langsung ke NHK World.

 

Tempat/Waktu  Pelaksanaan:

Restaurant Hotel Pantai Gapura, Jl. Pasar Ikan Makassar, mulai pukul 12.15 WITA hingga pukul 16.00 WITA.

 

 

 

Jumlah Peserta:

Peserta yang hadir berjumlah sekitar 80 orang yang datang dari Mamuju, Polman, Pare-pare, Nusa Tenggara Timur (NTT), Tomohon,  Gowa dan Makassar.

 

Rangkaian Acara:

1.        Pembukaan oleh Ms. Lily Yulianty

2.        Perkenalan terhadap Jepang.

3.        Perkenalan dengan Produser, Penyiar, dan Staf Radio Jepang.

4.        Kuis.

5.        Istirahat (Lunch)

6.        Belajar Bahasa Jepang.

7.        Lomba Membaca dalam Bahasa Jepang.

8.        Menyanyi Lagu Jepang (Guest: Ervina Talalu, Andi Nurhijrawati, dan Norpa T.Palayukan).

9.        Foto bersama.

 

Simposium 50 Tahun Persahabatan Indonesia-Jepang, hasil kerja sama Radio Japan NHK World Tokyo-Universitas Hasanuddin.

 

Tema: Gathering People’s Experiences and Hopes.

 

Persiapan.

Persiapan acara Simposium ini diaransement oleh Universitas Hasanuddin Makassar.

 

Tempat/Waktu Pelaksanaan:

Gedung ISTEC Universitas Hasanuddin Tamalanrea Makassar, mulai pukul 09.30 hingga pukul 16.00 WITA.

 

Jumlah Peserta:

Jumlah perseta sekitar 150 orang.

 

Rangkaian Acara:

1.        Pembukaan oleh Ms. Lily Yulianty Farid

2.        Sambutan oleh Rektor Universitas Hasanuddin Prof.Dr.dr.Idrus A.Paturusi.

3.        Pemutaran cuplikan video.

4.        Penuturan Ietje Frederick Pontow (saksi sejarah)

5.        Penyajian materi.

Pemateri: Prof.Akiko Kurasawa, Meta Sekar Puji Astuti (Kisah orang-orang Jepang di Indonesia sebelum perang), Dr. Rasyid Asba (Sejarah Lisan Jepang Sulawesi Selatan: Menafsirkan Kembali Kegagalan Historiografi Indonesia), Prof.Dr.Ir. Agnes Rampisela, M.Sc. (Aspek Pemberdayaan Masyarakat dalam Kerjasama Jepang di Sulawesi), dan Nurhady Sirimorok, S.S.,M.

 

 

 

 

Pesan dari Chairman  of Media Monitoring Club:

Pertama-tama kami ucapkan terima kasih atas kedatangannya di Kota Makassar buat segenap Produser, Penyiar dan Staf Radio Jepang seksi Bahasa Indonesia (Ms. Tomoko Yoshihara, Ms. Kaoru Kawanishi, Ms. Shino Kawabe, dan Mbak Lily Yulianty Farid). Begitulah keadaan kota kami. Semoga keberadaannya selama di Makassar pada khususnya membawa kesan yang baik dan hasil yang memuaskan.

 

Juga, terima kasih kami ucapkan kepada Bapak, Ibu, dan rekan-rekan semuanya atas waktu yang diluangkan untuk hadir di di acara Temu Pendengar NHK, bahkan ada yang datang dari luar kota atau seberang lautan.

 

Kami berharap Temu Pendengar tersebut menjadi moment yang dapat mempererat jalinan persahabatan antara pendengar dan Radio Jepang pada khususnya, dan hubungan antara Indonesia dan Jepang pada umumnya.

 

Pada bulan Oktober 2007 yang lalu, beberapa seksi bahasa di Radio Jepang telah menamatkan siarannya, hal tersebut tentu didasari oleh salah satunya faktor, yaitu kurangnya pendengar, disamping pemangkasan biaya yang tentunya telah dipertimbangkan oleh Radio Jepang sendiri.

 

Antara pendengar dan Radio Jepang merupakan dua pihak yang saling membutuhkan dan menguntungkan. Tanpa adanya pendengar, maka siaran Radio Jepang tidak akan ada, karena tentu tak ada gunanya menyiarkan jika tak ada yang mendengarkan, hanya memboroskan biaya yang bisa digunakan untuk hal-hal yang lebih bermanfaat. Sebaliknya, tanpa adanya siaran radio, maka jalur informasi dan hiburan menjadi terbatas. Meskipun kita tahu bahwa di era seperti sekarang ini, informasi dan hiburan dapat diakses hanya dengan satu klik saja. Semuanya ada dalam jari tangan kita. Tapi siaran radio gelombang pendek merupakan sarana yang lebih murah untuk mengikuti segala perkembangan di dunia sampai jauh di pelosok sana, dan yang paling istimewa, karena kami bernaung di bawah sebuah komunitas pendengar radio gelombang pendek yang tersebar di seluruh penjuru dunia.

 

Akhirnya, sekali lagi kami ucapkan terima kasih, semoga moment ini bermanfaat demi perbaikan mutu frekwensi, programa dan pelayanan Radio Jepang di masa-masa mendatang, terutama nantinya pendengar Radio Jepang akan semakin banyak, sehingga siaran Bahasa Indonesia Radio Jepang tetap eksis di tengah-tengah kita, karena Radio Jepang merupakan salah satu jembatan yang dapat mempererat hubungan antara kedua negara.

 

Pesan Untuk Segenap Radio Luar Negeri siaran Bahasa Indonesia:

Temu Pendengar NHK telah dilaksanakan dengan sukses, itu merupakan kunci pintu gerbang bagi diadakannya temu pendengar selanjutnya bagi radio internasional yang lain. Makassar merupakan salah satu kota yang memungkinkan untuk diadakan temu pendengar.  Terbukti, kami bisa menghadirkan sekitar 80 orang untuk ikut serta dalam perhelatan akbar itu.

Kami menunggu radio internasional lainnya untuk bias hadir di kota kami tercinta. Kami siap membantu apa saja yang diperlukan untuk acara serupa nantinya.


KapanLagi.com Face

Enter supporting content here